Dosen Psikologi Paparkan Alasan Seseorang Lakukan Flexing

research
Ilustrasi foto (Shutterstock)


Belakangan ini banyak fenomena seseorang yang memamerkan harta di media sosial baik dalam bentuk fisik, barang-barang, atau hal lain yang dianggap lebih unggul dari orang lain. Hal tersebut menarik perhatian Dosen Psikologi Universitas Muhammadiyah Surabaya Dewi Ilma Antawati akan penyebab fenomena seseorang lakukan pamer harta atau flexing di media sosial.

Ilma menjelaskan perilaku flexing merupakan perilaku instingtif dalam menjalin relasi.  Ia memberikan perumpamaan seekor merak akan memamerkan ekor indahnya untuk menarik perhatian lawan jenisnya. 

“Pada manusia dalam ilmu psikologi sosial menyebutkan bahwa memamerkan sesuatu yang dimiliki dilakukan untuk menunjukkan status sosial seseorang, dengan harapan lebih menarik di mata orang lain sehingga dapat memperluas pergaulan,”ujar Ilma Selasa (16/3/22)

Sementara itu dalam psikologi klinis perilaku flexing dikaitkan dengan rasa tidak aman (insecurity) yang dimiliki seseorang, sehingga ada dorongan untuk memamerkan apa yang menurutnya unggul pada orang lain. 

“Itulah sebabnya ada orang yang merasa tidak percaya diri datang ke pesta atau acara-acara tertentu jika tidak mengenakan barang yang bermerek, dan lebih nyaman jika datang mengenakan barang bermerek, karena adanya kekhawatiran tidak diterima atau dianggap rendah oleh orang lain,”katanya lagi.

Dalam keterangan tertulis Ilma menjelaskan perilaku flexing dapat berdampak pada relasi dengan orang lain, khususnya ketika berada di lingkungan baru.  Penelitan menunjukkan bahwa ketika seseorang memamerkan apa yang dimilikinya  justru membuatnya menjadi sulit bergaul atau diterima oleh orang lain. 

Dalam hasil penelitian banyaknya komentar negatif pada konten media sosial yang berisikan perilaku flexing secara finansial juga berdampak meningkatkan konsumerisme karena perilaku belanja dilakukan untuk meningkatkan status sosial, bukan murni karena kebutuhan.

Lebih lanjut lagi ia memberikan penjelasan bagaimana masyarakat menyikapi flexing. Jika dalam posisi pengamat, maka respon kita tidak perlu berlebihan terhadap orang yang melakukan flexing. Kita cukup memahami mengapa seseorang melakukan hal tersebut.

“Untuk mencegah agar kita tidak menjadi pelaku, maka kita perlu mengenal kekuatan dan kelemahan diri, menerima kekuatan dan memaafkan kelemahan yang dimiliki, berusaha terus melakukan pengembangan diri, serta meningkatkan empati dengan cara memperbanyak kegiatan sosial dan berbagi dengan orang lain,”tukasnya.